أَلا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلا هُمْ يَحْزَنُونَ .
الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ


Ketahuilah!
Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kekhuwatiran terhadap mereka, dan mereka pula tidak bersedih hati. Wali-wali Allah itu ialah orang-orang Yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa. (Yunus 10: 62-63)

Love for Allah


If my love is attached to Thee
Then from sin I will be free
Each time my heart will beat
Your name will resound with heat
With your name shivers my each limb
They seek to be released from whim
Allah, Allah, is my hearts speech
Your Mercy is what I beseech
The Most Merciful keep me content
With all that You have sent
Keep in my heart Your remembrance
And in Your deen and love allow me to advance
Help me in my quest
Permit me to pass the ultimate test
Save me from the clutches of Satan
Give me death upon Imaan.

Indahnya Guliran Takdir


Orang yang salah memahami taqdir akan menganggap perjuangan, kerja keras dan doa nya mampu mengubah ketentuan yang telah Allah tetapkan. Ia mengira karena Allah melihat dan bersimpati pada perjuangan, kerja keras dan doanya lalu Allah pun membuat ketentuan baru. Ia merasa bahwa kehendak dan rencananya ada didepan sementara kehendak dan rencana Allah menyusul kemudian.
Anggapan dan perasaan yang demikian dapat membawa seseorang pada kesesatan dan tindakan durhaka yang paling tidak beradab karena tanpa disadari ia telah memposisikan diri sebagai Tuhan (yang menentukan) dan sebaliknya Tuhan menjadi hambanya yang harus mengikuti dan mewujudkan semua kemauannya. Karenanya hampir dipastikan orang yang salah memahami taqdir jiwanya kacau dan ia bakal menerima “kutukan” yang paling ekstrem yakni hilangnya makna dan orientasi hidup.

Perkenalan Muhammad Ali Mansur pada Dunia sufi makin membulatkan tekadnya untuk pasrah pada suratan Taqdir. Kepasrahannya pada taqdir membuatnya tenang dalam sabar, relaks dalam tawakkal, sarat motivasi ilahiah dalam berikhtiar.

Bekerja dalam pandangan Ali kini merupakan aktualisasi taqdir. Definisi sukses dalam perbendaharaan kamus hidupnya selalu dikaitkan dengan dan bersama Allah yang menghiasi sanubari hatinya. Ikhtiar tak lebih dari sekedar proses yang Allah gelar untuk manusia agar tak terpedaya oleh nafsu dalam menjemput rizki yang sudah Allah siapkan untuk hamba-Nya. Istiqamah adalah puncak karomah. Karena itu, baginya bekerja adalah kelengkapan hidup di dunia dan menjadi ibadah tersendiri jika dilakukan penuh dengan kepasrahan pada-Nya. Begitu indahnya hidup dalam guliran taqdir.

---(ooo)---
Izhaque

No comments: